8.7.13

Istimewa

....
Pernah nggak sih merasa enggak istimewa? Bukan siapa-siapa. Biasa-biasa aja. Saya pernah. Sering.
Saya buka orang yang menonjol di lingkup sosial yang lebih besar atau bahkan di kelompok pertemenan saya. Saya pernah di kelilingi temen-temen yang menonjol banget di kelas, dan saya merasa kecil. Keciiiil banget sampe-sampe sering galau konyol semacam, aku bukan siapa-siapa buat siapa-siapa.

Saya juga nggak pinter-pinter banget. Nilai saya ya gitu-gitu aja, di tengah-tengah. Temen-temen yang nilainya di bawah saya ada banyak, tapi yang di atas saya juga buanyak. Bagus ya gak bagus banget, jelek ya nggak jelek banget...Tanggung.

Saya juga enggak punya banyak pikiran yang matang. Banyak orang-orang hebat yang blognya sering dikepoin Nezha (yang akhirnya ikut saya kepoin juga) bikin saya tercengang-cengang. Mereka punya passion yang hebat pada agama. Indonesia. Sejarah. Sastra.
Sementara saya masih berputar-putar mencari pemberhentian—passion saya apa?....dan saya jadi makin kecil. Makin bukan siapa-siapa.

...ini yang bikin saya selalu merasa engga puas.... dan jarang banget bersyukur. Saya memaksa ikut kepanitiaan a b c, baca buku-buku yg dulunya gak bakal saya lirik, kepo hal-hal yang dulunya enggak pernah mau saya tau.

Masih belum puas. Saya masih sering galau. Masih sering ngerasa kedempet sama orang-orang besar. Masih  belum bisa contribute apa-apa. Keciiiiiil sekali.

Lucunya.... pas kemarin jatah umur saya dicabut setahun (lagi), banyak yang nggak keduga-duga. Orang-orang datang memberi saya banyak ucapan. Selamat dan doa-doa.
Bahkan... ucapan terimakasih.

Hari itu mereka bikin ati saya meluap-luap seneng sekaligus bikin galau-galau saya berguguran.

Berasa digetok. Mereka enggak peduli saya enggak menonjol. Enggak pinter. Belum nemu passion.
Enggak, saya enggak perlu punya nilai notok jedok 4 atau apal materi kebangsaan, saya enggak perlu galau-galau karna cuma jadi orang rata-rata dan belum bisa-bisa nggapai "beyond the average." Saya enggak perlu itu semua untuk jadi... istimewa.

Saya cukup jadi saya. Saya patut bersyukur Dia ngasih temen-temen super yang membuat saya merasa istimewa. Merasa ada.

Kata nezha...... thanks for being you. 

....dan sebenernya semua orang istimewa. Tanpa perlu menjadi dan mengubah apa-apa. Cuman butuh beberapa kali perenungan saja untuk menyadarinya.

Thanks for being you:"D

1 komentar:

  1. Hahaha... jadi seneng nulis nih ten. Keep writting!!! Nulis bikin kita istimewa :D

    BalasHapus

Post!