7.6.13

...

Suatu obrolan dg mbak-mbak mahasiswa pascasarjana. Dia bilang, "Nikmati kuliahmu, manfaatin titel mahasiswamu." Yak, dia ini dulunya emang tipikal aktivis kampus. Ikut bem, organisasi anu, kepengurusan itu. Udah sampe pulau-pulau sebelah jadi delegasi buat konferensi apa gitu. Dan katanya setelah dia lepas dari titel mahasiswa S1-nya, dia masih ada perasaan nyesel. Katanya masih ada yg pengen dia ikutin, yg belum sempet dia cobain.

Trus... jadi mikir. Mbak ini yang segitu hiperaktifnya aja masih ada nyeselnya, gimana yang selow selow kayak saya gini... 
Jadi pengen tamak. Tamak pengen tahu ini, pengen nyoba jadi itu, mau gabung sana, mau daftar sini.
Tapi trus setelah chit-chat sana-sini, jadi mikir lagi. Sebenernya, kita di sini buat apasih? Cari pengalaman?Tapi, tapi, tapi. Semua itu timbal balik&untung ruginya cuma buat saya. Nggak ada bagi-bagi. Nggak ada dampaknya buat orang lain. Masyarakat yang nyempet-nyempetin duitnya buat bayarin saya sekolah, juga nggak nerima impact apa-apa. Mana coba, pernah gitu jaman skr mikirin bangsa? Palingan juga sibuk sendiri  nyari dana buat ngundang artis oke. Trus, orang tua yang notabene juga jd pengirim subsidi terbesar... dapet apa? Cuma laporan "buk aku pulang malem, hari ini mau rapat blablabla"?

Jadi, sok nyibuk selama ini, buat siapa dong? Buat saya....
Serakah, kali ya? Sudah untung kuliah dibayarin orang satu negara...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post!