1.2.13

Ketika kamu jatuh cinta

Nge-post ini bukan karna lagi naksir orang xixi iseng aja ngeshare hasil pengamatan thd temen-temen dan pengalaman sendiri hehehe.

Ketika kamu naksir orang, kamu bakalan jadi orang ter-kepo se alam raya. Buka akun facebooknya, twitter, instagram, semua mua nya. Dari situ kamu jadi tau dia lagi sibuk apa, lagi suka apa, lagi mikirin apa. Kamu berterimakasih pada Mark Zuckenberg, karna dari facebook kamu jadi tahu tanggal lahirnya, foto-foto (mulai dari yang paling baru sampai yang paling alay jaman baheula), sampai riwayat pendidikannya pun kamu tau.
Nggak cukup sampai situ. Kamu jg ngecek siapa aja yang nge-wall dia, siapa aja yang mention-mentionan sama dia. Semua itu kamu amati tanpa ninggalin sedikit detil pun. Bahkan alarm mu langsung berdering pas kamu liat dia mention cewek dg imbuhan emotikon ":)" atau ":p" atau ":D". Selanjutnya ganti akun cewek itu yg kamu ubrek-ubrek. Liat fotonya, cantik nggak sih. Liat bionya sambil ngarep ada nama pacarnya disitu (yg jelas bukan nama gebetanmu). Liat tweet-tweetnya sampe buawah-buawah cuma karna pgn tau dia tipe cewek yang kayak gimana.
Kamu ngerasa lega banget tau cewek itu dan orang yang kamu taksir cuman temenan biasa.

Nggak cukup di sosmed, kamu juga suka penasaran sama polahnya di dunia nyata. Matamu sampe nyireng melototin dia yang lewat sekelebatan di depanmu. Kalo kamu liat dia duduk di pinggir lorong, kamu rasanya pengen bolak-balik lewat lorong itu, untuk ngeliat dia sekaligus menarik perhatiannya. Sesaat pandangan mata kalian bertemu dan pikiranmu lgs kosong. Terus kamu bakal senyum-senyum seharian.cSibuk merangkai imaji, Kenapa dia tadi ngeliatin aku ya? Kamu gak tahu kalau dia ngeliat kamu karna dia  keganggu sama aktivitas ngalor ngidul bolak balik-mu lewat di depannya.

Waktu kamu papasan, kamu demam panggung. Menyapanya dengan Hai mas ditambah senyum grogi. Mata jadi nggak berani tatapan langsung, tangan jadi gerak-gerak sendiri. Terus kamu jadi mikirin aduh rambutku kok mekar-mekar gini atau aduh kacamataku melorot atau duh kenapa tadi pake baju gembel giniiii. Kamu jadi ngerasa jelek. Nggak pede.

Waktu kamu ngeliat dia di chat list facebook, kamu tau-tau aja seneng nggak keruan. Setelah mikir-mikir sana sini, kamu akhirnya beraniin diri nge chat. Setelah nyari-nyari kalimat yang gak keliatan kayak lagi caper atau pdkt.
Hai mas, mau nanya dong *isikan kalimat pertanyaanmu disini*
Setelah dia menjawab pertanyaanmu tadi dan kamu bilang makasih kamu berharap obrolan kalian ada lanjutannya. Tapi eh tapi, makasih-mu tadi cuman dibales dengan centang seen at 08.17 pm. Elah, cuma diliat. Kamu gemes. Tapi daripada keliatan ngebet bgt, akhirnya kamu sign out. Kamu ngebatin paling nggak kita tadi sempet ngobrol hihihi :3 dan ternyata dia baik hihi.

Ketika kamu naksir orang, kamu akan sangat mudah mengingat hal-hal kecil yang berhubungan dengan dia. Kamu tau jenis musik apa yang dia suka nyanyiin (kalo dia anak band) atau interest dia ke mana; politik, pendidikan, pengabdian masyarakat (kalo dia aktivis). Kamu jadi suka retweetin tweet-tweetnya.
Kamu juga merhatiin barang-barang yang dia pake. Kamu memberi skormu sendiri untuknya, mas ini paling ganteng kalo pake kemeja itu.

Ketika kamu naksir orang, kamu jadi suka galau-galau sendiri di sosmed. Jelas kamu nggak mau dong galaunya nggak berkualitas. Kamu galau yang puitis, yang bahasanya kayak sastrawan besar, yang indah dibaca dan lentik di lidah. Kamu jadi kreatif merangkai-rangkai kata. Dan kamu makin semangan mengupdate kegalauanmu kalo kamu tahu dia juga online. Biar kesindir.

Nggak cuma pinter ngerangkai kata, kamu juga jadi makin kreatif merangkai cerita. Saat mata kalian bertemu, saat dia membalas sapaanmu dengan senyum ramah.... Semuanya kamu rangkum dalam lamunan  panjang yang kemudian menghasilkan ending cerita hebat.
Dia senyum ke aku, terus dia mikir "anak ini lucu juga." Malemnya pas aku online tau-tau dia nge chat dan kita chatting sampe malem... trus dia minta nomer hape. Trus....

Kamu merasa rasa sukamu sudah cukup. Pandangan mata yang berpapasan, senyuman ramahnya, obrolan singkat di chat sosmed, itu semua sudah cukup buatmu. Sudah cukup untukmu membuat ide cerita di lamunan-lamunan berikutnya. Tanpa kamu sadari; pandangan mata kalian yang saling berpapasan, senyuman ramahnya, chat singkat di sosmed; tidak berarti apa-apa buat dia. Tidak istimewa untuknya. Kamu hanyalah bagian dari orang-orang yang lalu lalang di kerumunan. Kamu sama rata, bahkan tidak nyata.

....karna kamu cuma pengagum rahasia.

Maka suatu malam kamu nangis sendirian di kamar, setelah kamu melihat dia tampak mesra dengan seorang cewek, di sosmed. Pacarnya. Mungkin mereka baru jadian. Mungkin jg sudah lama, hanya saja ceweknya bukan aktivis sosmed.
Kamu mangkel. Kamu sakit hati. Lalu kamu bertanya-tanya.... jadi apa arti pandangan itu mas? Tatapan itu? Senyum itu? Obrolan itu?

Kamu lupa. Kalau dia tidak bersalah. Kalau dia tidak tahu menahu kamu menyimpan rasa. Kalau dia tidak menangkap sinyal-sinyalmu di sosial media. Kalau dia bahkan tak menganggap kamu ada.

....karna kamu cuma pengagum rahasia!

Jadilah nyata. Jadilah ada.

*Keapa objeknya mas-mas? Karna dikalangan temen-temen lagi populer tuh naksir senior :)) Aku? Aku sih cuman suka om-om. Om Daren :p

1 komentar:

  1. Great, bagus ten. observas tajam, menusuk, mengena dan njubles di hati. Mirip banget... Dan pengagum rahasia selalu invisible, dianggep gak ada dan nggak nyata. Ilusi... And that's happen...

    Dan semuanya sirna. Sesuatu yang kita anggep istimewa, ternyata biasa-biasa aja buatnya. PHP-Pemberi Harapan Palsu :(

    BalasHapus

Post!