27.2.12

Kar-ma

Kita nggak bakal tau apa yang bakal terjadi di masa depan, bahkan kejadian semenit kedepan pun kita nggak bisa memprediksikan. Siapa tahu bakal ada meteor jatuh 30 detik lagi dan bikin separo populasi bumi mati? Naudzubillah sih, tapi ya siapa tau kan.

Nah itu juga yg kejadian ke aku. Dulu siapa yang nyangka gitu kalo aku bakal kebales sama perbuatan dan kesalahan-kesalahn cupu yang udah aku lakuin? Siapa yang tau gitu kalo Mother Earth nyatet kesalahanku yang udah dulu-dulu, dan sekarang tiba-tiba nimpuk aku pake karma? Aku juga kaget.

Apa yang dulu aku sia-siain, sekarang--jujur--aku aboti. Apa yang dulu aku risih-risihin, sekarang aku coba pertahanin? Manusia emang kurang syukurnya. Dan setelah aku inget-inget lagi, aku ngerti dan bisa ngambil kesimpulan:

Setiap aku nyia-nyiain atau ngabaikan sesuatu/seseorang, aku bakal tega banget. Tapi pas sesuatu/seseorang itu udah balik mengabaikan aku, aku bakal mati-matian mempertahankan.

Yayaa ego-is.

Trus gimana?

Kemarin aku curhat gitu sama Bila. Aku dimarahin.
-Gak,mana aku pernah niat apaaaah?
>Kamu nerima dia karna apa? Km bilang males sama dia ke siapa aja? Kamu bilang takut ** juga kan?

Aduh jleb sekali. Tapi ya, bikin sadar. Kalo sebenernya yang jadi korban dan terdakwanya kebalik. Sejenis agak ironi ya, setelah lama banget ngagung-agungin diri sebagai korban perasaan, nyatanya setelah ditilik lebih lanjut malah merupakan tersangka utama :')

Now I know how does karma feel. It hurts.

Paling nggak, aku belajar.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post!